BANYAK BUKU BERCERITA TENTANG HARI BERLAKU PERGADUHAN KAUM PADA 13 MEI, TAPI AMAT SEDIKIT YANG MAHU BERCERITA TENTANG 11, 12 MEI.

(kisah di ambil dari orang orang yang mengalami nya)

Banyak buku bercerita tentang hari berlaku pergaduhan kaum pada 13 mei,tapi amat sedikit yang mahu bercerita tentang 11, 12 Mei. Kerana hari hari ini orang melayu melihat sahaja di tepi jalan bagaimana rombongan orang cina dan india menaiki lori dan kereta membunyi kan hon berarak sekeliling kota mengejek orag melayu “pi mampus melayu” “ini Kl kita cina punya” dan macam macam ejekan lagi. Melayu bersabar.
Tetapi pada pagi 13 mei di kawasan Kampung Datuk Keramat, ramai ayah ayah dan bapa bapa semua sudah tidak hantar anak ke sekolah.
“kau jangan ke sekolah hari ini” kenapa pa?’ tanya anak.
“kau diam, hari ini bapak nak ajar orang”
Parang di asah, pedang pun sama, malah di satu lorong di Kampung Datuk Keramat orang berkumpul di rumah seorang pendekar, dia memberi setegup air kepada setiap orang yang datang, sesiapa minum air itu, akan nampak musuh kecil macam tikus. Dan senapang akan dilihat sebagai pistol air. Hilang semua takut. Si penakut tiba tiba bukan lagi orang yang serupa kerana si penakut ini akan menjerit allahuakbar dengan lantang dan berani, begitulah kehebatan air yang diberi kiyai ini.
Di jalan raya di Kampung Datuk Keramat pula sekumpulan orang Bawean dari Padang Lumba Kuda (sekarang KLCC) sedang mengadakan solat beramai ramai. Mereka siap bersenjata. Begitu juga dengan orang orang jawa dari lorong lorong 1, 2 dan 3 serta dari lorong lain Kampung Datuk Keramat, mereka semua berarak ke rumah Datuk Harun. Dengan berpakat setengahnya pula menjaga kubu dan tidak ikut serta rombongan jalan kaki ke rumah Datuk Harun.
Kisah ‘stand still” paling terkenal ketika itu ialah di Jalan Tiong Nam, sekumpulan beratus orang cina siap bersenjata berhadapan dengan kumpulan melayu juga siap bersenjata, tetapi belum sempat apa apa, FRU sudah sampai dan melepaskan tembakan amaran yang disusuli tembakan terus. Jeritan ketua FRU adalah “bersurai jika tidak kami tembak’ dan memang dia terus tembak.
Ingat tak kata kata bekas Perdana Menteri Tun Mahathir? “On mei 13, the malays burn every cars on the street knowing well every 10 cars , 9 belongs to the chinese” Memang betul kerana semua kereta di jalanraya habis di bakar tanpa bertanya siapa tuannya.
Pada beberapa hari pertama curfew 24 jam, duduklah semua terperap dalam rumah.tak boleh buat apa apa. Nanti pada waktu tengah hari akan lalu van dan lori diiringi escort tentera membawa bekalan. Pembesar suara pun berbunyi “ketua keluarga sila keluar, bawa bakul atau dulang, hanya ketua keluarga sahaja keluar, sila bawa bakul atau dulang”
Bila ketua keluarga keluar dengan bakul atau dulang, maka akan di tanya “berapa orang dalam rumah?’ maka sukatan bekalan akan di beri, sardin, biskut dan roti. Jika mereka tidak yakin dengan jumlah keluarga yang di beri, maka wakil tentera akan ikut ketua keluarga itu masuk dalam rumah untuk melihat betul atau tidak jumlah keluarga yang di kata kan itu.
Begitulah terperap semua dalam rumah, nak kata boring ke apa ke lantaklah, Kl dalam perintah berkurung. (penulis kurang yakin dan tidak bertanya tentang kawasan sekitar dan luar kl)
Siapa siapa kaki jalan atau jenis tidak boleh lekat di rumah atau pun rumah nya membosankan, maka matilah dalam keadaan beku kebosanan. Tv dan radio ketika itu hanya siaran pemberi nasihat dan siaran berita tentang hal ehwal negara. Dan ketika itu bukan semua rumah ada Tv. Tablet? internet? Astro? Sorry duk lah melangau tengok bumbung rumah.
Dulu dulu ada cerita perang terkenal di tv bertajuk “combat”. Maka begitulah keadaan jalan raya, kosong dan sunyi. Hanya gerombolan kecil tentera lalu sana dan sini tiap masa. Kenderaan yang biasa yang boleh di lihat hanya yang diescort oleh kenderaan tentera, mungkin ada kecemasan agaknya. Selain itu hanya kereta perisai berjalan perlahan di iringi sekumpulan tentera lebih kurang 10 orang. Dan group ini berpecah beberapa gerombolan, jika diintai dari lubang rumah memang menakutkan.
Pada malamnya terdengar tembakan mesin gun, siapa darah gemuruh atau penakut akan mengigil dengar bunyi tembakan, ada orang kata ia kerana ada pahlawan tertentu yang tetap keluar mahu serang rumah kaum itu.
Di kawasan yang diceritakan oleh eye witness ini kawasan keramat dikuasai oleh askar melayu di raja. Mereka yang mengawal keadaan curfew di sini. Tetap askar melayu ni baik baik orangnya, Milik sifat timbang rasa. Jika ada orang didapati keluar rumah maka akan di tangkap dan dibogel kan sambil di suruh ketuk ketampi, lepas itu disuruh lari masuk rumah dalam keadaan bogel sambil tembakan diarah ke atas.
Beberapa minggu kemudian barulah digantikan dengan pasukan Senoi Praq. Senoi Praq ini setia perintah di raja, jika keluar langgar curfew maka akan di tembak terus. Ada cerita di kampung Keramat ini bila seorang budak lelaki keluar entah untuk buat apa di tembak oleh Senoi Praq, lalu si ibu pula menjerit anak ku anak ku sambil lari keluar, si ibu juga “dasss” dan padam di situ. Nak salah kan siapa?

Balai Polis campbell jadi tumpuan orang yang tak lepas pulang, semua mohon perlindungan polis berkumpul di situ.Malah balai Polis di mana mana di kl Juga jadi tempat perlindungan kepada yang tak sempat pulang,Apa dia orang makan? Roti lah dengan kuah kari apa lagi. Kuah kari masa itu di taruh di dalam tin susu sebab plastik yang ada sekarang belum ujud lagi.
Ada keluarga yang resah gelisah kerana ada anggota keluarga lain yang belum pulang,ketika tu mana ada handphone.Macam mana nak tahu dah “kena” atau masih sembunyi di rumah kawan di mana mana.
Setelah beberapa hari curfew 24 jam, maka curfew 23 jam pula di amal kan.1 jam pada pukul 12 tengah hari jadi waktu untuk di boleh kan keluar,Mahu ke mana? Maka semua orang keluar di jalan raya untuk ambil angin atau buat lah apa apa patut dalam masa 1 jam itu.Bila siren berbunyi dari kem tentera mala segera lah masuk balek ke rumah masing masing.Suka tak keadaan macam ni? Kalau suka sokong lah parti yang suka provok pemerintah.
Maka curfew berlansung beberapa hari dan kemudian di longgar kan sikit sikit 2 jam pula 1 jam tengahari satu jam petang.masa dulu dulu orang yang ada anak tak pakai kain lamping yang sedia ada waktu ni, semua nya jenis kain,maka nak sidai susah sikt, susu pula yang di ration bukan boleh di pilih, “eh tuan anak saya tak minum susu tu, dia minum susu tepung ini” maaf ye tak di layan.ambil sahaja lah susu yang di beri.
Bagi yang kaki rokok pula ada cerita lain, mereka berpakat menyerang kedai cina yang di abandon oleh tuan nya, apabila kedai di pecah berebut lah curi rokok dan apa sahaja yang sempat.ration harian tidak termasuk rokok.Bagi yang tak dapat rokok, daun apa nama tu yang besar , pun di buat rokok juga.
Parang terbang? Keris macam peluru? Semua nya ada ketika peristiwa 13 mei ini berlalu,malah boleh di lihat orang berselendang merah menyorok dalam longkang sebaik sahaja siren berbunyi, kemana hendak di tuju kurang pasti.
Kalau askar melayu nampak dia pandang ke lain, kalau senoi praq nampak pasti tembakan di lepas kan.
Tapi jangan ingat peristiwa curfew ini dan kisah pergaduhan kaum ini hanya kisah darah dan amok, ia juga terselit kisah “kemanusian” manusia tetap manusia, di dalam rumah melayu masih ramai orang cina sedang membaiki tv, elektrik dan peti ais. Mereka ini dilindungi dan disorok, walaupun anggota keluarga itu keluar membawa parang dan senjata tetapi yang ada di dalam rumah tidak di ganggu, malah dilindungi. India jual roti dan cina yang tersekat dalam kancah ini dilindung dan kemudian diserah kepada pihak tentera, begitu juga dengan cerita orang melayu yang dapat perlindungan dari orang cina, mereka yang bekerja dengan towkey cina ada yang disorok di dalam rumah dan kilang. Manusia tetap manusia marah kepada yang tidak dikenali tetapi miliki kasih sayang dan jiwa kemanusian pada yang mereka kenal.

Apa kisah nya yang kami cuba sampai kan? Ia itu usah lah ikut sangat pada yang jahat, usah terkeliru dengan kebencian hasil mendengar cerita cincin la, tak pakai tudung la , lalu hanya kerana benda ini mahu sokong pembelot dan pengkhianat yang apabila ini semua terjadi sudah di lindungi oleh kuasa asing dan memamg mahu kan huru hara sebagai alasan cabut.Mereka orang senang banyak wang, kita buat apa nak sokong parti yang lahir di tengah jalan akibat maksiat pelakuan sendiri, sokong sahaja lah apa yang sudah terbukti jasa dan bakti nya .

Apabila mahu mengundi nanti jangan sahaja lihat kepada yang mahu di undi, tetapi lihat yang ada di dalam rumah yang sedang baring tidor dan makan, mereka darah daging kamu, layakkah mereka di perintah oleh puak yang belum rasai kuasa tapi sudah menganas?
Kami hanya menyampai kan satu sen pun kami tak dapat dari kerja menyampai kan, Ya Allah lindungi lah kaum ini yang melaung kan azan mu, kau sekat lah kaum yang tidak istihar kamu tuhan nya.Amiiin
The Chulan

SUMBER : MYMEDIAHUB via otak karat

Kredit : http://perantaukota.com/banyak-buku-bercerita-tentang-hari-berlaku-pergaduhan-kaum-pada-13-mei-tapi-amat-sedikit-yang-mahu-bercerita-tentang-11-12-mei/

Sharing is caring!